Monday, May 25, 2015

The Unspoken I -9-

"Oi korang! Cooperate lah sikit. Ni untuk kelas sendiri jugak!" Dah nak terkeluar anak tekak Afnan menyeru rakan-rakan sekelasnya. Last-last terpaksa juga dia meninggikan suara. Barulah tampak mereka memberi perhatian sedikit. Afnan berdehem sedikit.

"Next two weeks, kelas kita punya turn nak bukak gerai," suara Afnan mulai tegas. "Secretary, dah sedia?" ketua tingkatan 4 Mutiara itu memandang Juliet yang terkial-kial mengeluarkan buku catitan khas untuk kelasnya.

"Okey bos!" Juliet mengangkat tangannya sambil tersengih.

"Ada apa-apa cadangan nak jual apa? We better make profit out of this, korang kemut sangat bayar duit kelas tiap-tiap bulan," Afnan berseloroh. "Kena lawan budak kelas Delima. Aku dengar diorang dapat dalam seribu lebih untung bersih."

"Ikan bakar!" Darius melaung dari belakang.

"Tak ada orang nak makan ikan bakar tengahari terik macam tu," sangkal Afnan. "Lain. Juliet, jangan salin."

Juliet sudah tersipu-sipu ditegur begitu di hadapan satu kelas. Tajam benar mata ketua kelasnya yang seorang ni. Segera dipadam kembali tulisan 'ikan bakar'. Tu lah, laju sangat tangan nak menulis. Anna di sisi sudah terkekek-kekek menahan tawa.

"Afnan, ABC!"

"Dah selalu dibuat, tapi boleh masuk list lagi. Orang tak jemu dengan benda tu, lagi-lagi budak-budak baru balik dari bacaan luas time tu," Afnan mengangguk. Juliet tekun menulis.

"Murtabak maggi!"

"Mentang-mentang dia pengakap, menu yang budak pengakap selalu buat kalau bukak gerai tu jugakla yang dia sebut," Anna bersuara. Nazrey sengih dan mengangkat bahu. Juliet mencoret 'murtabak maggi' di dalam bukunya.

"Air soya!"

"Dewan makan punya makanan."

"Wei, serius lah sikit!" mahu tergelak juga Afnan mendengar cadangan makanan DM daripada Hashimah.

"Buat murtabak je lah."

Afnan terdiam sebentar. "Nice one, Hakim. Tak pernah orang buat lagi pun setakat ni, aku rasa. Tapi...ada siapa-siapa yang reti buat ke?"

Anna terasa mukanya panas. Hakim ni memang sengaja! Dia menjeling Hakim dengan hujung mata. Pemuda itu pula, bagaikan sedar Anna sedang berapi di hujung kelas, tersenyum kecil.

Peduli hape, aku tak nak volunteer! Anna memandang ke hadapan semula. Siapa lagi yang tau aku reti buat murtabak? Tak ada kan? Tak kan pulak Hakim nak semberono aje sebut nama aku?

Aduh, macam mana nak beritau kat orang yang perempuan tu reti buat? Hakim sudah menggaru kepala. Kalau ada telepati kan bagus. EIsh, tak menjadi plan nak kenakan budak tu.

"Umm..."Juliet bersuara. "Afnan, aku rasa Anna reti kot."

"Ju!" Anna terasa seperti mahu terjatuh dari kerusi.

"Apa?" Juliet terpinga-pinga. "Betul kan? Kau pernah bawak ke sini kan a few times, murtabak yang kau buat sendiri?"

"Betul?" Afnan memandang tepat ke arah Anna. Anna mengetap bibir. Alahai Afnan, kenapalah pandang aku macam tu...Dia mengangguk, teragak-agak. Kedengaran Hakim terbatuk-batuk dari satu sudut kelas.

"Boleh buat tak?" Afnan bertanya perlahan-lahan, tidak mahu kedengaran terlalu memaksa walaupun dia merasakan yang idea murtabak itu bernas sekali. Dia dapat melihat Anna agak keberatan dengan tugasan yang jatuh ke tangannya secara tiba-tiba, lalu membuat keputusan untuk menggunakan approach yang lebih halus. "Kau jadi mandur je pun tak apa,monitor...."

Nasib baik aku suka kau jadi ketua kelas aku. "Boleh lah..." Anna memotong kata-kata Afnan sambil tersenyum.

Afnan tersengih lebar, lega. "Okey, sambung brainstorming. Ada cadangan lain?"
                    ***
"Afnan, aku ada request... pasal murtabak tu..." Anna mengambil tempat di sisi Afnan. Kebetulan deskmate Afnan, Carliff tiada. "Umm...kalau boleh aku tak mau ramai sangat tangan..."

"Okey..." Afnan membalas. "So..."

"Umm..."

"Afnan."

"Kejap ye Hakim, aku tengah bercakap dengan Anna ni..." Afnan mengisyaratkan Hakim supaya tunggu sebentar.

"Ada kena mengena dengan dia jugak ni," kata-kata Hakim membuatkan Anna menoleh. "Disebabkan aku yang mencadangkan kita untuk jual murtabak, aku rasa macam aku patut join dalam team Anna."

Afnan mengangkat kening. Jarang Hakim mau menawar diri untuk aktiviti kelas.Biasanya dia lebih suka mendiamkan diri. Namun kalau diberi sebarang kerja, memang akan dilakukan sebaik mungkin oleh anak muda itu. Dia memandang Anna semula yang kelihatan terpegun dengan kata-kata Hakim. Biasalah, budak perempuan mana yang tak admire Hakim? tafsirnya sendiri. "So, Anna? Macam mana? Boleh Hakim join?"

"Dia seorang je lelaki?"

Uih, ada ura-ura nak mereject aku ni... Hakim berkira-kira di dalam hati. Ei, aku dah korban kan ego aku tau datang tawar diri untuk tolong kau sebab rasa guilty. "Takpe, aku ajak Carliff sekali, okey tak?" Come on lah Anna, tak sedap hati aku kau buat muka macam tu.

Kalau ikutkan hati mau saja Anna membuka gelanggang pertarungan dia dengan Hakim saat itu juga. Sakit hati. "Umm... ikutlah. Aku queen control. Nasib koranglah kalau korang tak tahan," balas gadis itu, dingin, membuatkan Afnan tertanya-tanya. Tadi tengok Hakim macam kagum semacam, ni alih-alih macam tak sudi pulak. Oh, main jual mahal kot. "Aku nak Ju dalam team aku boleh? Lepas tu memandangkan dah ada orang volunteer untuk join team ni, I just need one more person. Boleh aku ambik Tifa?"

"Lima orang je, cukup?" Afnan menulis sesuatu di atas kertasnya.

"More than enough."

0 comments: