Friday, April 10, 2015

The Unspoken I -7-

"Lisa!"

Adelissa Shafini menoleh, dan saat itu juga dadanya mula berdebar-debar. Haris! Ish, comel betul dia dengan outfit pengawas sekolah- kemeja lengan panjang biru, seluar hitam, tali leher pengawas yang berwarna kuning tanah dan kasut kulit hitam. Come on lah Lisa, benda yang dia pakai sehari-hari pun nampak comel pada mata kau. Just admit it lah yang Haris pakai apa pun kau nampak elok. Masa solat hajat sebelum PMR dulu, sampai nak sesak nafas kau tengok Haris dengan baju melayu dan kain pelekat.

"Lisa?" Haris menegur apabila gadis itu hanya merenung wajahnya tanpa bersuara.

"Oh sorry, aku termenung pulak. Tu lah, siapa suruh kau jalan lambat sangat?" Rasa gemuruhnya ditutup dengan lawak selamba. Selamba? Tu lawak bodohlah Lisa!

Haris tersengih. Hai...ada-ada aja budak Lisa ni. Kalau dengan dia, mesti tak sah kalau tak ceria hidup lah.

"Ada apa kau cari aku?" Lisa mengerling ke arah anak muda di hadapannya. "Nak belanja aku makan eh? Rehat ada lagi 15 minit ni. Moh le kite ke kantin. Aku siap sedia aje."

"Lisa, Lisa. Aku baru cakap sepatah, kau dah reply berpatah-patah," Haris tertawa. "Tak ada benda sebenarnya. Aku nampak kau, aku tegurlah. Nak ke mana ni?"

Semata-mata sebab nampak aku aje? Hati Lisa mula melonjak-lonjak ingin tahu. "Iye ke ni? Apa yang menarik pada aku hari ni yang membuatkan ko merasa nak tegur?" ujarnya dalam nada mengusik. Dilihatnya Haris sudah mula resah. Terketar-ketar bibir anak muda itu. Apa maksud keresahan awak tu, enche?

"Ke..." Kasihan pula Lisa melihat Haris terkulat-kulat begitu. "...aku ada hutang dengan kau, tapi kau segan nak cakap sebab aku adik Adam?" Sudah-sudah lah tu mengusik Lisa. Entah-entah Haris tak selesa langsung kau buat macam tu. Mungkin dia sekadar tegur kau sebab kau kembar kepada teman sepasukan dia. Cukup-cukuplah memasang angan-angan.

Haris kelihatan tenang semula mendengar kata-kata Lisa. Sebab ni lah aku senang nak hang out dengan budak ni. Kalau pun lawak-lawak selamba dia tu boleh buat aku kelam kabut, end resultnya mesti aku akan rasa selesa jugak. "Tak ada apa lah. Saja je. Lama dah tak nampak kau, dari cuti lagi. Hm...jomlah aku belanja kau kat kantin. Tak tahan aku tengok muka sememeh kau tu."

Bibir Lisa mengorak senyum riang.

Tak tahan aku tengok muka sememeh kau tu. Cute sangat-sangat.
***
"She...really likes him...kan?" Johan menghela nafas. Patutlah keras sangat hati gadis itu untuk diketuk, rupanya sudah terkunci rapat untuk orang lain. Sudah lama dia perhatikan tingkah laku Lisa. Orang lain mungkin akan merasakan Lisa bersikap biasa sahaja di hadapan Haris, lagipun gadis itu memang peramah dengan sesiapa sahaja. Tapi dia...dia yang setiap saat memerhatikan Lisa sekiranya gadis itu ada di hadapan matanya dapat mengesan perubahan ketika Haris ada bersama. 

"Kenapa cakap macam tu pulak?" Adam bertanya kembali. Sengaja dia tidak mendedahkan yang dia juga turut tahu isi hati Lisa.

"Whenever Haris is around...Lisa macam... lain. Senyum dia lebih dari biasa and Haris will get all her attention. Although dia layan juga orang lain pada masa yang sama, tapi perhatian dia ada pada Haris aje."

"You've been observing my girl?" Adam mula terasa panas hati. Dia pantang sedikit kalau mendapat tahu ada lelaki yang asyik memerhatikan adik-adik kembarnya. Tak kisah lah kawan ke lawan ke. Melihat kemesraan Haris dan Lisa tadi pun dia sudah merasa hendak menarik adiknya itu jauh-jauh. Mujur dapat dipujuk hatinya. 

Johan menepuk bahu Adam, perlahan, cuba menenangkan temannya. "Over protective betul kau ni lah. We're teens now. Normal lah tu. Opposite attracts."

"Pi tenung perempuan lain. Adik aku jangan," Adam masih berdegil. 

Johan ketawa sahaja. Terhibur dengan gelagat teman. Namun sedikit terkilan bila merasakan dirinya tidak berpeluang lagi untuk mendekati gadis itu. Lisa menolak permintaannya secara baik, tapi... tanpa dipinta, wajah seorang gadis lagi menjelma dalam fikirannya, dengan raut wajah yang saling tidak tumpah dengan wajah Lisa. Wajah yang tidak pernah tersenyum apabila mata mereka bertemu.

Kenapa ye Anna tak pernah nak berlagak mesra dengan dia? Dia bukannya orang lain, member kembar gadis itu juga. Setiap kali mereka bertemu muka, dapat dirasakan ada perasaan negatif yang dikeluarkan oleh Anna, macam gadis tu sangat tidak suka akan kehadirannya.

"Does Anna... hate me?" tanpa sedar soalan itu meluncur keluar dari mulut Johan. Adam merenung temannya, tajam. Johan ni nak buat musuh dengan aku ke? Tadi Lisa, sekarang Anna pulak? Johan menyedari pandangan maut Adam, lantas mengangkat kedua-dua belah tangannya. "Hei, Adam, relaks... aku tanya bukan sebab apa pun. Sebab masa kat kampung kau hari tu, dia pandang aku macam aku ni musuh negara nombor satu. Aku tanya, dia jawab sepatah aje. Pandang pun macam nak tak nak aje. "

"Oh..." Adam terdiam sebentar. "Sama kes dengan aku sekarang ni lah. Dia rasa tak seronok aku punya attention ada pada kau aje time kat kampung hari tu. She felt left out by me. Salah aku sebenarnya. And dia jenis yang biasanya tak beritau orang sangat apa yang dia rasa through words, unless being provoked. Hakim yang hebat dalam bab tu. Aku memang tak reti sangat. Banyak based on twin instinct je aku ni."

"Dengan Hakim kau tak terasa nak jadi over protective sangat dengan Anna?"

"He's our childhood friend. Nak lagi tepat, Anna punya childhood friend. Hakim spent masa dengan Anna lagi banyak daripada aku. No other choice but to trust him," Adam mengangkat bahu. Dia tidak nafikan pernah satu masa dahulu dia sangat-sangat tidak suka pada Hakim kerana keakraban lelaki itu dengan Anna. Dia rasa jauh hati kerana ada perkara tentang Anna diketahui Hakim, namun dia langsung tidak tahu menahu. Kerana Hakim dengan selambanya membuat perkara yang dia rasakan hanya hak dia sebagai abang sahaja yang layak melakukannya. Hampir-hampir bertumbuk dengan Hakim apabila melihat Hakim menarik rambut Anna ketika berumur 12 tahun. "I fought a lot with him masa kecik dulu. I hated him. Rasa macam hak aku diambil dia je," Adam tertawa kecil. "Tapi, makin besar...makin aku dapat terima..." 

"Something you're not telling me?" Johan dapat mengesan ada sesuatu yang cuba disembunyikan oleh Adam. Suara temannya itu tiba-tiba berubah nada. Adam sengih. 

"Not yet. Lain kali aku cerita lah."

0 comments: